Saturday, April 30, 2016

Research Student di Jepang - Part 2

Berikut ini adalah kelanjutan dari tulisan Research Student Part-1 sebelumnya mengenai pengalaman menjadi research student di University of Tsukuba, Jepang.

September 2015
Ini merupakan bulan terakhir liburan musim panas di Jepang. Jadi saya bersama seluruh lab member mengisi waktu libur dengan mengadakan study trip ke wilayah Yamanashi. Sangat menarik bisa menikmati suasana liburan di dekat kawasan Gn. Fuji, mengunjungi berbagai lokasi wisata di Jepang, dan menginap di penginapan bergaya Jepang selama 3 hari.
Pada bulan ini juga pengumuman hasil ujian masuk universitas yang dilaksanakan pada bulan lalu dipublish, dan Alhamdulillah saya lolos sebagai mahasiswa di Graduate School of Systems and Information Engineering untuk periode Spring 2016.

Oktober 2015
Awal semester autumn dimulai pada bulan ini, saya masih meneruskan kelas bahasa Jepang di pusat bahasa di universitas untuk semester ini. Saya juga mengambil 1 mata kuliah professor saya, Natural Language Processing. Kelas ini tidak masuk ke kredit saya sebagai mahasiswa riset, karena bukan keharusan. Saya ambil kelas ini, ikut mengerjakan tugasnya hanya untuk merasakan atmosfer perkuliahan di Jepang. Tentu saja untuk belajar banyak tentang NLP dari professor pembimbing saya sendiri.
Selain itu, saya sudah mulai mengerjakan riset saya. Melakukan simulai, melakukan perbaikan pada framework yang saya bangun. Saya merasa riset saya sudah mulai menemui kejelasan, dan saya terus mencari tahu hal baru yang bisa saya temukan agar bisa menghasilkan sebuah penelitian yang baik. Saya hampir setiap hari ke lab untuk melakukan rutinitas seperti ini.

November - Desember 2015, Januari - Februari 2016
Rutinitas saya sebagai mahasiswa riset tentu saja lebih banyak saya lakukan di lab. Jadi, kehidupan mahasiswa di Jepang ya kurang lebih tidak jauh-jauh dari meja kerjanya di lab. Sejauh ini saya sangat menikmati, meskipun terkadang sesekali saya mengeluh saat ada kendala dengan riset saya. Tapi selama masih dalam porsi yang wajar, itu tidak apa-apa. Saya biasanya rehat sebentar, atau mengerjakan hal lain untuk bisa meluangkan waktu sedikit agar pikiran kembali fresh. Meski demikian, Alhamdulillah penelitian yang saya kerjakan dengan bimbangan sensei saya cukup mengalami perkembangan yang signifikan.

Baiklah, semoga cerita singkat saya ini bisa menjadi sebuah kebermanfaatan untuk teman-teman. April 2016 ini akan jadi babak baru bagi saya untuk memulai kehidupan sebagai mahasiswa master. Meski teman-teman saya banyak yang menyangka bahwa 1 tahun lamanya di Jepang saya sudah memulai S2 saya. Dengan kata lain, saya akan menyelesaikan 2 tahun lagi dari total 3 tahun studi saya di Jepang. Gambarimasu!

Jika rasanya ada yang ditanyakan lebih lanjut dan saya kebetulan tidak menuliskannya disini. Silakan untuk meninggalkan komentar di bawah ini. Terima kasih!

Salam dari Tsukuba!

Tuesday, August 25, 2015

Pengalaman Berpuasa dan Berlebaran di Jepang

Tahun 2015 adalah kali pertama dalam hidup saya tidak merayakan lebaran Idul Fitri bersama keluarga di Pekanbaru, dan kali pertama lebaran saya di luar negeri. Untuk puasa, saya sudah beberapa kali tidak di rumah, jadi puasa kali ini sudah semakin terbiasa berpuasa tidak bersama keluarga.

Puasa di Tsukuba tahun 2015 ini bertepatan dengan musim panas. Kebayang kan gimana panasnya Jepang kalau musim panas yang bisa mendekati 40 derajat celcius. Ditambah lagi, waktu siang saat musim panas lebih panjang ketimbang waktu malam. Syukurnya, saat mendekati akhir bulan puasa cuaca di Tsukuba memasuki musim penghujan. Hampir setiap hari hujan deras. Bahkan ada 1 minggu yang hujannya tidak berhenti sama sekali. Rata-rata waktu berpuasa di Jepang saat musim panas adalah sekitar 17-18 jam. Jam 2:30 JST pagi sudah memasuki waktu subuh, dan berbuka puasa sekitar pukul 19:00 JST. Ternyata cukup lama ya. Sungguh menjadi tantangan bagi saudara muslim di Jepang dalam menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Namun, setelah dijalani semua Alhamdulillah baik-baik saja. Saya sehat dan tidak merasa capek atau lapar yang berlebihan saat menjalankan puasa di Tsukuba.

Setiap hari saya bangun pukul 1:30 untuk memasak makanan sahur. Masakan-masakan sederhana saja, yang penting ada protein, karbohidrat dan serat udah cukup bagi saya. Saya biasanya makan bersama teman satu asrama sesama muslim, Mas Fajar dan Roney. Roney juga mahasiswa Tsukuba asal Bangladesh, dia mengambil program doktor bidang Fisika disini. Sehabis makan sahur, kita langsung melaksanakan shalat subuh berjamaah di kamar dorm yang bisa dibilang sangat kecil untuk kita bertiga. Sempit-sempit sedikit nggak masalah lah ya. hehe. Pernah beberapa kali, saya diundang sahur di rumah tetangga dorm yang sudah berkeluarga untuk makan sahur bersama. Saya sih suka-suka aja, karena nggak perlu masak. haha.

Saat berbuka puasa, saya lebih sering berada di lab, lebih-lebih lagi kalau hari itu adalah hari efektif kuliah. Makanan berbuka saya biasanya saya beli di salah satu kantin halal di kampus. Menu pilihannya tidak banyak, hanya sup, nasi, roti, dan kare. Mungkin makanan sahur yang enak dan sesuai selera bisa saya masak saat weekend karena saya nggak ke lab dan punya waktu banyak untuk memasak.

Nah, yang seru saat weekend adalah berbuka puasa bersama di Masjid Tsukuba. Setiap minggunya masing-masing komunitas dari berbagai negara bergantian menyediakan makanan berbuka puasa. Pakistan, Indonesia, Malaysia, Arab, Bangladesh. Jadi saya saat hari minggu selalu ikutan acara ini, itung-itung silaturahmi dengan saudara sesama muslim. Masakan-masakan dari berbagai negara sangat unik dan enak-enak. hehe. Komunitas muslim Indonesia kebagian giliran untuk menyediakan makanan berbuka puasa di minggu kedua puasa. Wah, saya jadi ikutan bantu-bantuin temen-temen pengurus kegiatan ini memasak. Saya gabung dengan tim ibu-ibu yang masak gulai daging dan bungkusin makanan ke dalam kotak makan. Seru!
Tim bungkus-bungkus makanan berbuka puasa

Di Jepang, hari lebaran jatuh pada hari Jumat, 17 Juli 2015. Sama dengan waktu lebaran di Indonesia. Shalat Ied di Tsukuba dilaksanakan di Masjid Tsukuba. Banyak sekali teman-teman muslim yang datang ke Masjid Tsukuba hari itu. Semua berbahagia, meski ada rasa haru karena tidak berkumpul dengan keluarga di negara masing-masing. Ada pilihan lokasi lain yang biasanya temen-temen muslim Indonesia pilih, yaitu shalat ied di KBRI Indonesia/ Sekolah Republik Indonesia Tokyo (SRIT). Sehabis shalat ied berjamaah, saya dan teman-teman Indonesia (PPI Ibaraki) melaksanakan halal bihalal di community center di dekat asrama kampus. Ibu-ibu banyak mempersiapkan makanan khas Indonesia. Ya ampun... saya ngerasa seperti berada di rumah sendiri saja. Ada lontong opor, nasi uduk, kue-kue, pempek, siomay, dan macem-macem. Alhamdulillah. Meski jauh dari keluarga, saya ngerasa dekat banget dengan rumah. Kangen saya dengan masakan Ibu bisa terobati dengan mencicipi makanan-makanan ini.

Makanan pengobat rindu :) 

Saya jaim, makannya sok paling sedikit. Padahal udah nambah berkali-kali

Begitulah pengalaman saya saat berpuasa dan berlebaran di Jepang. Saya merasakan bagaimana rasanya tidak berkumpul bersama keluarga untuk pertama kalinya saat itu. Saya memang merasakan ada yang kurang, tapi semuanya kembali pada kita apakah kita bisa berbahagia dengan apa yang ada saat ini pada diri kita. Insha Allah tahun depan saya dan teman-teman yang saat ini sedang menuntut ilmu jauh dari keluarga bisa merasakan kembali hangatnya berpuasa dan berlebaran bersama keluarga di Indonesia :)

Foto bersama halal bihalal keluarga PPI Ibaraki

Saturday, August 22, 2015

Pengalaman Pertama ke Tokyo

**Tulisan cerita pengalaman saya pertama kali mengunjungi Tokyo saat Golden Week Mei 2015

Setelah satu bulan saya di Jepang (dan setelah Negara Api yang menyerang), saya berkesempatan untuk mengunjungi tempat-tempat seru, asik, menyenangkan dan banyak turisnya di Jepang saat liburan Golden Week. Tempat dimana duit tabungan saya yang tadinya buat niatan lain, bisa-bisa ludes kalo dipake jalan-jalan. Tempat dimana salah satu kota tersibuk dengan biaya hidup tertinggi di dunia. Yes! Tokyo! Mendengar kata Tokyo sudah pasti kepikiran dengan tempat semacam Tokyo Tower, Shibuya, Hachiko Statue, Akihabara, Asakusa, Odaiba, Harajuku dan macem-macem. Keliatan kan saya aja sampe bingung bikin list nama tempatnya. Apalagi kira-kira yang kebayang kalo denger kata Tokyo nih?

Tempat pertama yang saya kunjungi di Tokyo adalah Asakusa. Saya berangkat bersama dua teman; Mas Fajar dan Mba Eka. Dari Tsukuba Station, saya cukup sekali naik Tsukuba Express (kereta listriknya Tsukuba) dengan biaya sekitar 1300 Yen. Keretanya adem, dan lumayan cepet. Kereta ini menghubungkan Tsukuba Station dan Akihabara Sta. yang kalau sekali jalan menghabiskan waktu 40-50 menit. Yah, ternyata Tsukuba itu deket banget ya dari Tokyo.
Saya turun di Asakusa dan hari itu rame banget. Iya rame pake banget. Ya namanya juga liburan ya, pastilah rame. Saya jalan kaki aja ngiterin Asakusa. Saya ke Senso-ji Temple liat-liatin ini itu, dan banyak orang ibadah disana. Yaelah, namanya juga temple pastilah banyak yang ibadah. Senso-ji ini salah satu kuil paling terkenal di Jepang. Oh ya, saya sempet nyobain takoyaki yang ada dijual deket-deket lokasi ini. Jadi sangking begonya, saya makan takoyaki panas-panas. Pas masuk mulut makanan ini lumer dan rasanya lidah saya kebakar. Sampe keluar air mata nahan panasnya. Ini antara kisah menyedihkan dan bego yang dibungkus dalam 1 kemasan.


 Senso-ji Temple 

Puas di Senjo-ji saya jalan ke arah depan (maaf saya nggak tau arah mana selatan mana utara, jadi pake 'arah depan') lokasi tempat Kaminarimon berada. Ada 2 gerbang besar serupa Kaminarimon ini yang diantaranya dari satu gerbang ke gerbang lain terdapat pusat perbelanjaan oleh-oleh di Jepang; Nakamise Shopping Street. Aih ini tempatnya keren banget. Kios-kiosnya tertara rapi, dengan desain tradisional. Surga belanja banget ini, mulai dari gantungan kunci, mainan-mainan tradisional, kaos, makanan dan banyak pokoknya. Saya cuma ngiler aja sih disana.

Kaminarimon, Asakusa.

 
Nakamise Shopping Street

Oleh-oleh gantungan kunci

Di sekitaran Asakusa ini banyak banget mas-mas orang Jepang yang bekerja jadi Jinrikisha, tourist guide yang bawa kita keliling-keliling Asakusa sambil naik gerobak gitu. Mereka sendiri lho yang narik gerobaknya. Eh, beneran gerobak nggak sih namanya? Ya semacam becak lah. Ini liat sendiri aja gambarnya dan dikasi nama sendiri. haha. Tapi yang mesti diperhatikan adalah, biaya untuk menyewa jasa mas-mas ini, ya lumayan sekitar 9000 yen. Mahal sih, tapi kan enak nggak perlu capek-capek jalan kaki :D

Cewek-cewek pasti suka nih :))

Puas sudah jalan-jalan saya di Asakusa. Memasuki waktu siang, waktu yang rawan saat perut mulai keroncongan, saya memutuskan untuk makan di sekitaran Asakusa. Mulai nyari-nyari di internet lokasi tempat makan halal yang ada di Asakusa. Dan bener aja, saya nemu warung ramen halal disini. Nama warungnya Naritaya Ramen. Mereka jual segala macam makanan dan minuman halal. Berhubung cuma Mba Eka yang bahasa Jepangnya waz-wiz-wuz kaya Shinkansen, jadi Mba Eka ngajakin kokinya ngobrol. Posisi kita itu deket banget sama yang jualan, ya mirip-mirip kalau makan di warung nasi goreng di Indonesia lah. Kokinya cerita dia asli dari Tsukuba, haha sama dong kita juga dari Tsukuba! Dia cerita pernah 2 tahun tinggal di Malaysia untuk belajar makanan halal. Jadi, kalo mampir ke warung ramen ini pantes aja nemu beberapa produk makanan halal dari Malaysia. Salut ya sama niat pemilik warung ramen ini, semoga Allah memberikan hidayah untuk beliau. Setelah makan, saya numpang shalat di Naritaya Ramen. Mereka menyediakan tempat shalat untuk para wisatawan muslim yang mampir kesini. Meski nggak begitu luas, tapi sangat membantu banget untuk temen-temen muslim yang ingin menjalankan ibadah shalat fardhu saat sedang berkunjung di Asakusa.

Halal ramen di Naritaya

Dari Naritaya, saya lanjutin jalan-jalannya ke arah Sky Tree. Yuhuu~~ emang kita udah niatin pas kesini mau ke Sky Tree. Sebenernya dari Asakusa, Sky Tree yang menjulang tinggi itu udah kelihatan. Tapi belom afdol rasanya kalo nggak bener-bener mampir dan naik ke atas. Perjalanan dari Asakusa ke Sky Tree bisa  ditempuh cukup dengan berjalan kali selama 15-20 menit. Saya menyusuri jembatan yang melintas di atas sungai Sumiga. Pemandangannya juga bagus. Saya bisa lihat salah satu gedung terkenal di Jepang, Asahi Beer Headquarter.

Sumida River

Hal menarik lainnya di sekitaran Sumida river adalah terdapat Tokyo Waterbus yang bisa kita naiki untuk mengantarkan kita dari Asakusa ke Odaiba. Aih seru ya. Kapan lagi kan bisa nikmati jalan-jalan naik kapal di sana. Saya itu dari dulu banget pengen ke Odaiba, tapi belom kesampaian. Ditambah lagi ada waterbus ini, makin pengen. Cuma sayangnya antriannya paaannnnnjaaaaanggg banget. Bikin nggak selera buat naiknya. Yah, mungkin lain kali ya nyobainnya.

Jalan kaki saya ke Tokyo Sky Tree terbayar sudah. Saya sampai di Sky Tree dengan perasaan antusias, sampai ketika saya lihat panjangnya antrian untuk naik ke Sky Tree. Bener-bener bikin speechless. Karena heran kok antriannya sampai sepanjang itu, kita nyoba nanya-nanya ke petugas yang ada disana kira-kira jam berapaan bisa naik kalau ngantri sekarang. Dan... pucuk dicinta ulam tiba. Haha... Kita malah dikasi tau kalau ada jalur khusus untuk wisatawan luar negeri bisa ngantri disana dan dikasi prioritas untuk naik. Caranya tinggal nunjukin passport atau resident card Jepang. Saya yang kebetulan akan tinggal lama di Jepang sudah punya resident card, jadi cukup nunjukin itu aja yang nandain kalau kita orang asing. Yah, cukup nganti 10 menit saya udah dapat tiket untuk naik ke Sky Tree. Nggak perlu capek-capek ngantri panjang. 1 tiket khusus ini seharga 3000yen untuk sekali naik ke Sky Tree level Tembo Deck (350 m). Jadi, di atas Tembo Deck masih ada 1 level lagi yang lebih tinggi, Tembo Galleria di level 450 m. Cuma mesti bayar lagi biar bisa akses ke level ini. Saya cukuplah sampe ke Tembo Deck saja.

Tembo Deck Ticket dan Informasi di Tembo Deck

 Antusiame pengunjung untuk melihat Tokyo dari Sky Tree

Tokyo from bird's eyes

The Tokyo Sky Tree

Hal-hal seru di Sky Tree tentu banyak banget. Mulai dari liatin Tokyo ke segala arah. Sebenenya bisa lihat Fuji-san juga kalau kita beruntung. Tapi saya lagi nggak beruntung sepertinya karena waktu itu awannya banyak dan nutupin pandangan ke arah gunung Fuji. Selanjutnya, di Tembo Deck ini disediakan glass floor yang bisa lihat 180 derajat ke bawah. Seru banget serius. Rame banget yang berdiri di lantai kaca itu. Rasa-rasa nggak ada penghalang. Jadi wajar aja kalau pas kesana nanti kamu liatin ibu-ibu dan anak-anak pada histeris saat berdiri di atas lantai kacanya.


Lantai kaca di Tokyo Sky Tree

Saya sekitaran 1 jam aja di Sky Tree, abis itu langsung balik ke Asakusa Station untuk selanjutnya menuju ke Tokyo Station. Stasiun Tokyo bisa dibilang sebagai salah satu stasiun tersibuk di Jepang. Desain bangunannya cukup berbeda dari kebanyakan gedung-gedung di Tokyo; yang saya tahu kalau nggak modern banget ya tradisional bergaya Jepang banget. Bagunan utama Stasiun Tokyo menyerupai bentuk bangunan-bangunan di Eropa. Dengan desain bergaya Eropa, bikin imajinasi saya kemana-mana. Rasanya bukan seperti berada di Jepang saja.

Tokyo Station

Mumpung ada di sekitaran Chiyoda-ku, saya sambil jalan-jalan di pusat Tokyo dan mengambil langkah ke arah Tokyo Imperial Palace. Lokasinya nggak begitu jauh dari Stasiun Tokyo, mungkin sekitar 15 menit berjalan kaki. Perjalanan antara stasiun dan Tokyo Imperial Palace banyak taman-taman kecil yang dipenuhi oleh keluarga, anak muda, kakek nenek yang sedang menikmati waktu di sore hari. Ahh, nyaman sekali. Ada hal yang belum saya sebutkan sejak awal yang bikin kota ini kelihatan nyaman, Tokyo meski salah satu kota metropolitan dunia, tidak ada macet, pejalan kaki bisa lalu lalang tanpa takut ketabrak kendaraan karena mereka semua tertib, dan taman-tamannya bersih. Salah satu hal positif yang bisa diambil saat mengunjungi Tokyo.

Imperial Palace punya taman yang sangat luas. Kita bisa mengunjungi taman-taman tersebut sampai sore dan tanpa biaya sama sekali. Benar-benar memanjakan mata melihat hijau disekeliling taman, duduk di bawah pohon-pohon rindang, atau sekedar tidur sore di atas rumput mungkin sudah bikin bahagia. Beberapa bangunan di kawasan Tokyo Imperial Palace juga sangat menarik. Terdapat museum, guard tower, jembatan dan beberapa bangunan menarik lainnya yang nggak sempat saya identifikasi sebagai apa. Saya datang ke Imperial Palace sudah agak sore, jadi sebelum jam 5 polisi-polisi yang berjaga di taman menginstruksikan pengunjung untuk berkemas karena lokasi ini sudah memasuki waktu akhir kunjungan. Ya benar, kita cuma bisa berada di Imperial Palace sampai jam 5 saja.

(Kiri) Guard Tower; (Kanan) Suasana di Tokyo Imperial Palace

Dan saya pun kembali ke Stasiun Tokyo. Suasana sore hari di Tokyo sangat menyenangkan, langit yang mendadak sedikit bewarna oranye bikin saya semangat untuk melanjutkan jalan-jalan hari itu.

Tempat selanjutnya yang saya kunjungi adalah Akihabara. APA? AKIHABARA? Di kepala saya cuma AKB48 :)))

Saya naik kereta dari Tokyo Station menuju Akihabara. Saat memutuskan naik kereta di Jepang, tidak perlu ragu atau takut tersasar karena bisa dibilang petunjuk arahnya sangat bagus. Hanya saja jarak untuk berpindah dari 1 kereta ke kereta lainnya itu sangat jauh. Misalnya saya tadinya turun dari JR Yamanote line dan berniat untuk pindah ke Tokyo Metro Line bisa menghabiskan waktu 5-7 menit naik turun tangga. Jadi kalau pengen jalan-jalan naik kereta, pastikan kakinya kuat jalan kaki dan pakai alas kaki yang nyaman biar nggak cepet pegel.

Akihabara bisa dibilang sebagai distrik yang menjadi pusat elektronik, shopping center, video games, otaku cultural center, anime, manga, dan computer di Jepang. Dan satu lagi, nama Akihabara dipakai sebagai nama untuk group idol terkenal di Jepang AKB48 (AKB dari Akihabara). Saya nggak sempet ngunjungi semua tempat-tempat iconic di Akhihabara. Saya lewat sih di Maid Cafe, salah satu cafe terkenal di Akiba. Cafe ini semacam cosplay restaurant yang pelayannya berpakaian serupa maid dan melayani pelanggan di cafe tersebut seperti tuan rumah. Menarik juga idenya ya. Tapi saya nggak kesitu. Saya pilih makan malam di depan Maid Cafe, ada yang jual halal kebab. Lebih aman buat saya. Habis makan malam, Saya cuma, ahem, ke AKB Cafe buat foto aja. Haha. Duh AKB, ntar deh kapan-kapan saya nonton ke theaternya. wkwk. Yaudah saya sambil jalan-jalan aja keliling entah kemana. Berhubung udah capek juga saya kembali ke Akhibara Sta. ikutan nongkrong bareng anak muda Jepang disana. Menjelang pukul 8 malam, saya, Mba Eka, dan Mas Fajar mengambil kereta Tsukuba Express dan kembali pulang menuju Tsukuba.

 Awal-awal sih numpang foto aja, lain kali mampir. Haha.

Akihabara!

Terima kasih sudah membaca catatan perjalanan saya di Tokyo. Lain kali akan saya publish tulisan-tulisan pengalaman saya selanjutnya selama berada di Jepang. Enjoy! :)

Thursday, August 20, 2015

Research Student di Jepang - Part 1

Dalam beberapa bulan ini (April - Agustus 2015), saya telah menjalani kehidupan sebagai mahasiswa research student di University of Tsukuba. Konon katanya masa-masa "research student" adalah masa bulan madunya freshmen di universitas. Mungkin bisa dibilang begitu, karena saat research student masih belum banyak tuntutan dari lab maupun tugas-tugas kuliah. Padahal belum tentu seperti itu juga. Karena beberapa lab (termasuk lab saya) adalah lab yang sibuk bahkan untuk seorang research student sekalipun juga kecipratan sibuknya :))
Di tulisan ini saya membuat rangkuman kegiatan saya selama menjadi research student di University of  Tsukuba. Semoga bisa menjadi gambaran dan pertimbangan teman-teman ketika akan melanjutkan pendidikan S2 di Jepang melalui tahapan research student terlebih dahulu.

April 2015
Setibanya saya di Tsukuba, saya langsung bergabung dengan laboratorium. Hampir setiap hari saya menghabiskan waktu untuk membaca buku-buku di lab. Meski nggak semua ilmu yang dibuku bisa nyangkut di ingatan saya. Se-enggaknya itulah yang disarankan sensei, dengan tujuan agar saya bisa membiasakan kemampuan otak saya yang sudah sangat lama tidak bersentuhan dengan riset dan tulisan-tulisan ilmiah :D

Sebagian besar teman-teman angkatan saya penerima beasiswa monbusho di Tsukuba Dai menjalani kelas Japanese Intensive Course. Dari namanya aja udah ketahuan kan ini program untuk belajar bahasa Jepang secara intensif di kelas. Jadwalnya setiap Senin s/d Jumat dari jam 8:40 pagi hingga jam 15:00 sore. Jadi, sepulang dari kelas tersebut barulah mereka bisa ke lab untuk belajar, tapi waktunya tentu udah habis selama di kelas bahasa Jepang.

Saya sendiri nggak bergabung dengan kelas tersebut karena dari MEXT menempatkan saya untuk langsung menjalani kegiatan di lab sebagai research student. Belakangan saya tahu kalau sebenarnya sensei saya sendiri yang memilih saya untuk langsung menjalani program research student di lab-nya (sensei yang cerita sendiri ke saya). Beliau mengatakan hal tersebut kepada saya dengan alasan:
  • Saya tidak terlalu membutuhkan kemampuan bahasa Jepang yang sangat baik untuk mengikuti kelas-kelas di kampus. Bagi beliau, saya tetap bisa lulus hanya dengan bermodalkan bahasa Inggris saja. Yah... Insha Allah semoga aja beneran bisa begitu ya. Meskipun sebenarnya mungkin akan repot juga bagi saya sendiri jika tidak mengerti bahasa Jepang..
  • Beliau ingin saya lebih cepat untuk menjalakan riset di lab-nya karena otomatis jika saya mengambil kelas bahasa intensif maka saya akan terlambat sekitar 6 bulan untuk masuk ke program research di lab-nya. Btw, program kelas bahasa intensif tersebut dijalankan selama 6 bulan pertama masa research student.
Dengan tidak punya bekal kemampuan bahasa Jepang, saya, atas persetujuan sensei, mengambil kelas bahasa Jepang non-intensif di kampus. Ini tujuannya cuma untuk membantu saya berkomunikasi dalam kehidupan sehari-hari di Jepang. Kelas ini hanya 1 jam 30 menit setiap harinya. Sehingga nggak begitu menyita banyak waktu saya nge-lab. Padahal saya juga ngelab nggak rajin-rajin amat, sekitar jam 10 pagi - 9 atau 10 malam aja. Masih kalah dengan waktu ngelab temen-temen di lab saya ini mah. Mayoritas pulang jam 10 malam atau bisa lebih larut lagi. Tapi kayanya nggak ada yang sampe nginap dan tidur di lab. Jam 11 PM kayanya orang terakhir sudah pulang.

Mei 2015
Di bulan ini, saya jadi lebih sering diskusi dan meeting dengan sensei. Mungkin sekitar 2 kali dalam seminggu untuk membicarakan progress dan rencana riset saya. Setiap pertemuan itu, saya dapat beberapa target mingguan. Dan di setiap pertemuan, sensei dan saya membahas langkah apa yang akan saya lakukan untuk pertemuan berikutnya. Di bulan ini saya lebih banyak ngerjain literature review yang berkaitan dengan tema riset saya. So far, so good.
Semua ini semata-mata untuk membantu persiapan saya ujian masuk. Nanti rencana riset inilah yang akan saya presentasikan saat ujian masuk universitas.
Kebetulan di lab saya ini punya kebiasaan untuk membantu semua research student melakukan persiapan ujian masuk. Mulai dari membimbing latihan persoalan matematika, hingga persiapan rencana riset. Ada sekitar 4 orang yang dibimbing oleh lab saya terkait persiapan ujian masuk universitas. By the way, nggak semua lab lho yang kaya begini. Bahkan bisa saya bilang mayoritas di graduate school saya, calon mahasiswa (atau research student) mempersiapkan ujian masuknya secara mandiri. Belajar sendiri, nulis rencana riset sendiri. Gitu. Hehe... beruntungnya saya :)

Juni 2015
Saya sudah ngumpulin data sample di bulan ini. Sekalian ngelakuin simulasi untuk data-data yang bisa digunakan oleh public. Saya coba simulasi ke riset yang udah jelas-jelas berhasil. Untuk ngelihat sejauh apa tema riset saya cukup masuk akal untuk dikerjakan. Saya sampe ngulang-ngulang simulasi yang akan saya kerjakan tersebut, dan hasilnya saya diskusikan kepada sensei. Biar kalau ada yang salah, itu langsung ketahuan dan dapat masukan saran yang bagus buat persiapan riset saya.
Di bulan ini bertepatan dengan puasa Ramadhan, meski sedikit berat untuk membagi waktu antara ibadah dan belajar di lab. Lumayan sedih sebenarnya karena ibadah sunnah di bulan Ramadhan saya kali ini mungkin tidak sebaik yang teman-teman kerjakan. Selain itu, terkadang saya tidak sempat tidur untuk karena takut kebablasan dan nggak bisa bangun untuk makan sahur. Yang parahnya adalah, kelas bahasa jepang saya mulai keteteran karena susah banget bangun untuk masuk kelas pagi. haha... Insha Allah kalau sempat akan saya tulis pengalaman berpuasa di Jepang.

Juli 2015
Saya berhasil merampungkan proposal riset saya di bulan ini, proposal riset baru yang pernah di sarankan sensei pembimbing untuk saya jalankan nanti selama di Jepang. Proposal ini bersamaan dengan dokumen-dokumen lain, saya kumpulkan dan saya serahkan ke bagian penerimaan mahasiswa untuk selanjutnya di proses. Sambil menunggu jadwal ujian masuk (Agustus 2015), saya mempersiapkan materi presentasi dan melanjutkan diskusi untuk mematangkan riset saya secara keseluruhan. Persiapannya lumayan sih, sensei saya dan senpai-senpai banyak bantuin persiapan untuk ujian masuk sampe-sampe saya rajin banget lembur di lab sampai menjelang subuh. Well, sebenernya pernah sampe rumah pas bener-bener subuh :))
Juli 2015 bertepatan dengan hari raya Idul Fitri, saya sempatkan untuk berkumpul dengan saudara-saudara muslim di Mesjid Tsukuba dan keluarga muslim Indonesia. Ini merupakan hari raya pertama saya tidak bersama keluarga di rumah, sedih memang, kangen tentu saja. Alhamdulillah teknologi komunikasi sekarang sudah canggih, jadi bisa sungkeman virtual via video call. Ditambah lagi lontong opor buatan ibu-ibu Indonesia di Tsukuba bisa sedikit menghapus rindu makan masakan rumah. Bagi saya, lebaran cuma berasa pas di moment itu aja. Sehabis itu, di hari yang sama bahkan, saya melanjutkan aktivitas seperti hari-hari biasanya. Ngelab, bikin report, dan progress update layaknya hari biasa aja.

Agustus 2015
Ada yang bilang ujian untuk MEXT scholars itu formalitas aja. Aih siapa yang bilang? Ini saya nggak setuju sama sekali. Karena di ujian masuk universitas, kita benar-benar bersaing dengan calon mahasiswa lain. Jadi persiapan yang baik akan memperbesar peluang kita untuk dapat diterima di universitas.
Ujian masuk universitas dimulai tanggal 19 Agustus, saya kebagian jadwal di hari pertama. Dan coba tebak, saya juga yang pertama dipanggil untuk presentasi riset proposal di hari itu. Saya sudah banyak persiapan untuk presentasi ini, berulang-ulang presentasi di depan temen, sensei, atau kadang latihan presentasi sendirian. Selain itu, saya juga bikin question answer prediction untuk pertanyaan yang mungkin akan ditanyakan, dan script presentasi yang saya bisa saya hafal (bukan dihafal 100% juga ya, kalau kitanya paham bakalan gampang buat presentasi).
Hari H ujian masuk universitas, saya ganteng banget kayanya. Pake baju rapi, pake dasi. Nggak pernah-pernahnya begitu. haha. Saya masuk ke ruang ujian. Ada 5 orang professor di depan saya. Saya sama sekali nggak nervous, takut atau apalah. Saya santai banget malah. Professor yang pertama minta saya perkenalkan diri sambil dia cek data pribadi saya yang saya submit ke kampus. Awalnya professor ini ngomong pakai bahasa Jepang, saya nggak mudeng dan bengong. Akhirnya dia sadar saya nggak bisa berbahasa Jepang dan bertanya dalam bahasa Inggris. Syukurlah...
Ujiannya total 30 menit dengan masing-masing 15 menit untuk presentasi proposal dan 15 menit untuk tanya jawab. Ahh, 30 menit itu rasanya cepet banget. Alhamdulillah saya puas dengan ujian saya waktu itu. Saat ini tinggal menunggu hasil ujiannya yang akan diumumkan pada bulan September 2015. Bismillah. Doakan yaa!

***
Ini cerita singkat saya dari April - Agustus 2015 sebagai research student di University of Tsukuba. Pengalaman research student bulan-bulan ke depan akan saya tuliskan dalam Part 2. Please enjoy and let me know if you have any inquiry :)

Research Student di Jepang - Part 2

Tuesday, April 21, 2015

Selamat Datang di Jepang!

Pesawat JL726 yang saya tumpangi itu berukuran sangat besar, maklum meski berkali-kali naik pesawat saya belum pernah naik pesawat model Boeing 787. Dengan body yang sangat besar itu, sangat jarang terjadi tubulensi (atau mungkin ada tapi saya tidak ngerasain aja) di dalam pesawat. Jadi saya asik saja tidur, bangun, makan, nonton video, dan main game. Saya cukup menikmati semua fasilitas yang memang sudah disediakan oleh maskapai JAL. Selain itu, ada fasilitas yang bikin saya ngiler pengen nyobain, yaitu Wi-fi on Flight. Canggih ya, pesawat jaman sekarang sudah disediakan Wi-Fi. Namun sayang, untuk bisa mengaksesnya kita diharuskan bayar sekitar 3000 - 6000yen (saya agak lupa, tapi lumayan mahal).

Saya susah tidur nyenyak di pesawat, terkadang terbangun sebentar dan mencoba untuk tidur lagi itu rasanya sulit. Mungkin sekitar jam 2 AM saya baru bisa tertidur.

Menjelang subuh, saya bangun dan mendirikan shalat, sambil duduk saja sebenernya. Saya nggak tidur lagi saat itu, karena mba-mba pramugari JAL mulai bergegas memberikan sarapan, lumayan...

Saya menoleh sebentar ke jendela pesawat, awan-awan di sisi pesawat bisa terlihat jelas dan saya agak terpana ngeliatin jendela karena ada gumpalan-gumpalan es kecil menempel di baik jendela luar. Subhanallah berarti diatas itu saat malam dingin banget!

Matahari mulai terlihat cerah, meski awan sedikit menutupi matahari pagi itu. Perlahan tapi pasti, pesawat mulai menurunkan ketinggiannya, dia mulai mendekati bandara Narita. Dari atas, saya melihat Jepang. Ini lho Jepang yang selama ini cuma saya lihat dan bayangkan lewat foto, dan video. Saya berdecak kagum dalam hati dan bersyukur sebentar lagi akan memijakkan kaki ke belahan bumi Allah SWT yang lainnya. Pesawat semakin dekat dengan landasan pacu. Sekitar pukul 7:10 JST tanggal 2 April 2015, pesawat-pun mendarat dengan mulus. Hamparan sakura terlihat dari kiri-kanan landasan, seperti menyapa setiap orang yang mendarat pagi itu. Alhamdulillah. 

***

Semua orang berjalan sangat cepat, di Jepang gaya berjalan seperti ini sudah sangat biasa. Saya dan beberapa teman sesama penerima monbusho bergegas berjalan menuju Keimigriasian Narita Airport. Disana antrian sudah sangat panjang, bayangkan saja kami yang dari Indonesia mungkin ada sekitar 40 orang (S1,D2,D3, Research Student) dan ditambah lagi rekan-rekan awardee dari negara lain yang datang disaat hampir bersamaan. Jadilah, untuk urusan imigrasi saja sudah menghabiskan waktu hampir 1,5jam. Saat di Imigrasi, kita yang akan tinggal cukup lama di Jepang akan diberikan Resident Card (semacam KTP untuk orang asing; dulu namanya Alien Card), jadi dijaga baik-baik dan jangan sampai hilang kalau nggak mau disangka kriminal dan pendatang gelap :D

Usai mengambil bagasi, saya mendorong bagasi saya dengan trolley menuju pintu kedatangan di Narita. Disinilah semua monbusho students yang datang dari Indonesia mulai menyebar, kami berpisah dengan sekedar sapa "Sampai ketemu lagi. Good luck!" dan semuanya pergi menuju universitasnya masing-masing.

Pihak University of Tsukuba mengabarkan kalau akan ada staff yang menunggu di depan pintu kedatangan. Seorang berwajah Jepang banget, berpakaian rapi dengan jas dan pakaian serba hitam mengangkat tinggi-tinggi kertas bertuliskan nama 4 orang dari Indonesia, saya dan 3 rekan lainnya (Mas Fajar, Mba Eka, dan Kak Yumi). Kamipun membalas dengan melambaikan tangan, "Hello, sir", seakan sudah mengerti kalau kamilah ke-empat orang itu diapun menyapa "Selamat Datang di Jepang! Selamat Datang!" dengan wajah ramah dan antusias. Dan ucapan selamat datang itu diulang berkali-kali. Lucu juga, saya udah nahan ketawa pas bapaknya ngomong begitu, tapi di sisi lain saya merasa tersanjung dia bela-bela-in belajar ngucapin selamat datang dalam Bahasa Indonesia. Salut!

Saya pun keluar dari ruang kedatangan Narita. Udara dingin di Jepang seperti menusuk-nusuk tulang, saya pikir jaket saya cukup tebal tapi sepertinya nggak begitu sanggup melindungi diri dari angin kencang dan udara dingin.

Tidak menunggu lama, bersama dengan beberapa mahasiswa dari negara lain, kami menaiki bus jemputan University of Tsukuba dan segera menuju kampus. Perlu dicatat, sepertinya tidak semua universitas menjemput student-nya, bahkan ada yang hanya menunggu kedatangan kita di kampus. Jadi mesti mandiri. Tadi awalnya saya mikir juga akan naik bis sendiri dari Narita ke universitas, tapi syukurnya dijemput dan bisa hemat duit transpor. *hemat duit selalu jadi problem* lol.

Perjalanan dari Narita ke Tsukuba akan memakan waktu sekitar 1 jam. Selama diperjalanan, kami dimanjakan (atau lebih tepatnya disambut) oleh hamparan pemandangan yang asing; yaitu pohon sakura yang bermekaran. Saya lebih banyak tidur selama diperjalanan 60 menit ini meski sesekali menoleh ke luar melihat pemandangan baru.

Dan tibalah saya di University of Tsukuba!

Saya diberitahukan oleh sensei via email bahwa akan ada seorang mahasiswa di lab-nya yang akan menjemput saya; Lin-san. Hari pertama di Tsukuba, Lin-san lah yang banyak membantu saya. Mulai dari bantuin angkat koper, mengurus prosedur masuk ke dormitory kampus, mengantar saya ke lab untuk bertemu sensei, menemani saya di acara orientasi penerima beasiswa, dan macem-macemlah yang berkaitan dengan administrasi kampus. Karena terkadang beberapa dokumen ditulis dalam bahasa Jepang. よろしくお願いします。

Begitulah hari pertama saya di Jepang, dan akan memulai hidup baru sebagai research student di di University of Tsukuba. Hasil pertemuan pertama saya dengan sensei bisa disimpulkan saat ini tugas saya yang paling penting adalah mempersiapkan diri untuk ujian masuk universitas, agar semester depan saya langsung bisa memulai masuk ke master degree. Bismillah, mohon doanya ya! :D

Tsukuba-shi, Perfecture Ibaraki, Japan - April 21st, 2015.


First day in University of Tsukuba was very clear and defenitely cold. Even the sun was bright on Summer, it was still colder than I ever felt in my hometown. Wearing 2 or more jackets will protect your body from 'masuk angin' when living in Tsukuba-shi.